Sabtu, 03 September 2011

Part 3

Part 3
Next story, sebelum selesai MTs, aku dan salah satu teman yang bernama Nurul Fauziah sempet ikut tes untuk masuk ke MAN Insan Cendikia yang ada di Jakarta dan cabangnya di Gontor. Syarat-syarat untuk masuk kesana lumayan berat, seleksinya cukup ketat, pertama kami disuruh untuk mengirimkan data-data nilai dari mulai kelas 1 sampai kelas 3 semester 1 (soalnya kan nilai semester 2 belum keluar, ini ngikutnya pas sebelum ujian), diantara temen-temen sebenernya banyak  yang ingin ikut cumin karena beberapa faktor mereka ga jadi ikut.
Tiba hari seleksi, aku dan Nurul Alhamdulillah lulus seleksi raport, jadi bisa lolos untuk tes berikutnya. Kami pergi ke Bandung, tepatnya di MAN Cijerah Bandung tes seleksi diadakan. Aku dan Nurul beda ruangan, tapi tak apalah kami jadi mendapat teman baru, sebelum tes mulai kami berbincang-bincang dengan teman lain dari sekolah yang berbeda. Kalo misalnya mereka semua ikut tes, itu berarti semuanya adalah siswa yang bukan sembarangan, karena sebelumnya ada tes raport, sungguh tes yang sangat berat, jumlah yang ikut pun sangat banyak, hadeh siap-siap deh tempur sama soalan yang ngebubrug.
Waktu tes dari jam 09.00 sampai 12.00, lumayan lama karena soalannya pun lumayan, Satu buku. Berbagai pertanyaan selesai terjawab, yang gampang diisi yang sulit pun diisi, ga tau bener atau engga yang penting diisi, hehe..
Ada beberapa nilai spiritual yang ibu dan bapak ajarkan sejak aku MI, yaitu wiridan dan membiasakan shalat duha. Pas malam sebelum tes aku disuruh membaca ayat kursi sebanyak 150 kali dan berdoa semoga bisa menjawab soal dan hasilnya bisa lulus tes.
Setelah beberapa minggu dari tes akhirnya pengumuman hasilnya pun tiba. Nurul menelpon kepadaku dan mengucapkan selamat karena dia lihat di website bahwa aku lulus cadangan. Apa itu lulus cadangan? Jadi lulus cadangan itu kalo misalnya pengen bener-bener masuk MAN IC, kita ngajuin untuk masuk terus nunggu ada ga yang ngundurin diri dari yang udah bener-bener lulus.
Karena aku dikasih informasi sama alumni yang rumahnya deket MAN IC katanya disitu lebih fokus ke bidang umum dibanding bidang agama, sedangkan aku ga terlalu suka sama pelajaran di bidang umum. Bapak pun memberi pilihan, meneruskan di MAN IC atau nyari sekolah lain. Setelah istikharah akhirnya aku putuskan untuk nyari sekolah lain.
Bapak dulu punya guru, alumni Azhar juga namanya Bapak KH. Deden Ahmad Jauhar Tanwiri, beliau mempunyai keponakan yang sama-sama belajar di Azhar juga, kakak kelas bapakku namanya Bapak H. Ahmad munawwir yang biasa dipanggil pak Nanan. Beliau bersama bapak sama-sama ngajar di Stai Al-Masthuriyah, bapak diajak untuk memasukan aku ke pesantrennya, Tanwiriyah.  
Aku penasaran lalu meminta kepada bapak untuk melihat-lihat pesantrennya, banyak pesantren yang bapak tawarkan, termasuk ke Gontor, Cuma aku ga mau yang jauh-jauh jadinya ga jadi deh, hehe. Pas pulang dari bandung bapak sengaja mampir ke Tanwiriyah untuk melihat-lihat. Ada beberapa alumni Dars yang meneruskan disana, ada k Fadil, k Romdhon dan K Siroj, mereka bertiga adalah saudara kandung.  Pas sarah kesana ada k Siroj, kakak kelas beda satu tingkat beliau kelas 1 MA. Setelah melihat-lihat asrama lumayan juga, ada 3 lantai, santrinya lumayan banyak, tapi sayangnya aku ga tertarik dan bilang ke bapak aku mau nyari pesantren lain.
Setelah beberapa minggu dan hampir seminggu mau masuk ajaran baru aku belum menemukan sekolah yang pas, bingung sekali menentukannya. Akhirnya aku putuskan untuk sekolah di Tanwiriyah  saja. Barang-barangku semua diangkut, waktu itu malam minggu, kami sekeluarga dating ke Tanwiriyyah. Ada beberapa murid baru yang udah dating, kakak-kakak juga banyak, ternyata mereka pengurus kobong yang memang harus datang sebelum anak-anak baru datang.
Setelah membereskan barang, ibu dan bapak serta adikku harus pulang, namanya juga anak baru berat banget ditinggalin di tempat yang tak biasa ditempati. Mau nangis malu, ga nangis tapi pengen, apalagi pas cium tangan sama ibu bapak, ga nahan banget deh. Cuma ga ampe nangis ko, soalnya dah dapet temen baru, mulai mengobrol banyak hal akhirnya bisa bikin sedikit lupa rumah.
Hari pertama di pondok, mulai banyak santri baru yang datang, aku mulai SKSD berkenalan, baik dengan anak baru maupun dengan kakak-kakak kelas. Anak-anak baru mengira aku alumni MTs Tanwiriyah, padahal bukan, Cuma karena aku SKSD jadinya dibilang gitu. Emang lucu sie tapi ada juga kakak kelas yang bilang “ni anak sksd banget sie” hahaha emang aku gini ka, maaf ya, xixixixi..
Pas pertama kali masuk asrama aku punya teman baru, namanya Ana, sampe selesai sekolah disana aku dan Ana menjadi teman dekat. Masa-masa anak baru lucu deh, pas pertama shalat berjamaah maghrib, Ibu asrama kami mengumpulkan seluruh santri. Kami pun berkenalan, memperkenalkan diri dengan malu-malu. Malam itu sungguh menyenangkan, kakak-kakaknya pun lumayan pada baik dan besoknya kami harus siap-siap untuk kegiatan orientasi, wuh males banget deh, pasti dikerjain sama kakak panitia, soalnya dulu waktu MTs, aku pernah jadi ketua Osis dan saat orientasi siswa baru, aku banyak ngerjain anak baru, takut kena timbal baliknya, hihihi..
Masa orientasi berakhir, banyak cerita di dalamnya namun terlalu panjang jika ditulis. Hari pertama sekolah tiba, belajarpun belum aktif, tiap jadwal pelajaran pasti perkenalan, sampe seminggu perkenalan mulu. Sama di pesantren juga, ada 2 kelas untuk kelas 1 MA, ada kelas Bahasa dan D ½, aku masuk kelas bahasa yang sebelum masuknya ada interview bincang-bincang memakai bahasa arab, saat mulai mengaji awalnya sama, perkenalan.
Hari-hari pun dilalui, awalnya aku betah banget di pondok tapi Cuma 2 bulan, itupun aku sering pulang karena sering sakit. Ada beberapa hal yang bikin aku ga betah, namanya juga di pondok pasti banyak cobaannya, tapi saying waktu itu aku belum tahan menghadapi tantangan itu.
Aku pun pindah, semua barang diangkut, padahal semuanya udah baik banget sama aku, apalagi ibu asramanya, tapi karena aku udah ngerasa ga betah, aku memilih untuk pindah ke rumah. Saat di rumah aku masih terus teringat pondok, sebelum aku pergi bapak pimpinan pondok bilang ke aku kalo misalnya mau kesini lagi ditunggu, jangan sungkan, makanya aku niatin nanti mau pindah lagi kesana, hehehe dasar ya plin plan, tapi liat nanti aja deh.



Tidak ada komentar:

Poskan Komentar